Merangkai Batas Cakrawala: Konsepsi Ruang dan teritorial Orang Bajo


Sepanjang sejarah, kelompok masyarakat semi-nomaden yang tinggal di perahu telah melintasi dunia maritim Asia Tenggara. Di beberapa wilayah, seperti pesisir dan pulau di sekitar Selat Malaka, populasi orang yang hidup di atas air ini dianggap sebagai “Orang Asli” ("masyarakat adat" atau "penduduk asli") yang memiliki sejarah dan budaya yang telah terkenal beberapa abad sebelum era modern. Secara historis mereka telah bergerak melintasi lautan dan menjalani hidup dengan kemampuan bergerak dan beradaptasi dengan lingkungan yang telah membentuk identitas dasar budaya mereka. Kondisi ini memungkinkan mereka untuk melestarikan sumber daya laut karena sangat penting untuk kelangsungan hidup mereka. Hingga Saat ini, kelompok ini terus melintasi lautan Asia Tenggara. Meskipun dalam jumlah yang lebih kecil, mereka menyajikan tantangan ke wilayah batas yang baru dan membawa pertanyaan konsep kewarganegaraan yang didefinisikan dalam geo-politik batas-batas negara-bangsa modern.

Terinspirasi dengan argumen yang dikemukakan oleh sejarawan Thongchai Winichakul dan Prasenjit Duara, tulisan ini bertujuan untuk menjawab beberapa aspek masalah negara-bangsa dalam kaitannya dengan sejarah dan masalah kontemporer orang Laut dan Same Bajo , yaitu komplikasi yang tercipta oleh kekakuan dari demarkasi ruang nasional, wilayah, dan identitas, serta fokus eksklusif dari sejarah nasional yang seringkali menimpa komunitas yang berpindah-pindah. Selain itu "populasi mengambang" telah menawarkan konsepsi alternatif tentang ruang dan teritorial sebelum adanya Negara. Tantangan lebih lanjut yang mereka hadapi adalah keterbatasan ruang dan konseptual baru mengenai batas-batas nasional dan sejarah nasional. Untuk populasi perairan Asia Tenggara, ruang dan gerak mereka ditentukan oleh arus laut, sumber daya, dan batimetri serta angin musim dan cuaca. Untuk kelompok ini, batas wilayah bersifat fleksibel dan mengalir dengan alamiah. Secara bersamaan berdasarkan temuan pada tempat-tempat sejarah dan spiritual yang penting, siklus sumber daya laut, keamanan, dan kemampuan daerah untuk mengakomodasi gaya hidup mereka, konsep teritorial Orang Laut dan Same Bajo yang kompleks dan terus berubah menyebabkan mereka tidak mudah terbatasi oleh ruang.

Thongchai menyebutkan dalam sebuah tulisan sejarah yang berjudul “at the interstices” sebagai cara untuk mengembangkan proses inklusi dan eksklusi pada batas negara-bangsa dan menyajikan tulisan tentang sejarah nasional, Same Bajo meminta para sejarawan untuk mencari apa yang hilang, diganti, atau didominasi dalam kesadaran baru yang berubah tentang ruang dan identitas ruang. Fokus kepemilikan ruang menyajikan "keterbatasan sejarah nasional saat ini" dan memaksa sejarawan untuk mengeksplorasi kemungkinan lain. Saya percaya bahwa sejarah dan konsepsi alternatif wilayah / spasial populasi air ini memang menawarkan "kemungkinan lain" untuk menjelajahi manusia dan jaringan sosial ekonomi secara luas yang berada diluar jangkauan negara berpusat. Sama dengan konsep ruang dan wilayah orang Laut dan Same Bajo dalam suatu kawasan yang bersifat alami, makalah ini menyarankan kepada ahli sejarah perairan agar mempertimbangkan untuk mengadopsi pendekatan yang lebih fleksibel dan mobile untuk mengkonseptualisasikan daerah penelitian mereka daripada memusatkan penelitian sejarah mereka ke tubuh geografis dari negara-bangsa modern.

Laut Asia Tenggara

Sejumlah besar komunitas-semi-nomaden masyarakat perahu dapat kita jumpai di seluruh Asia Tenggara. Umumnya mereka diklasifikasikan menjadi tiga besar kelompok etno-linguistik, masing-masing dengan identitas sendiri berdasarkan keunikan lingkungan dan bahasanya. Masyarakat Moken/Moklen, mereka mendiami Kepulauan Mergui Burma serta wilayah pulau barat daya Thailand. Para masyarakat Urak Lawoik, yang dianggap sebagai bagian dari klasifikasi Orang Laut dan hamper sama dengan sifat Moken, juga mendiami daerah ini. Banyak Suku-suku biasanya diidentifikasi sebagai Orang Laut atau Orang Suku Laut dapat ditemukan tersebar di antara pulau-pulau dan pantai Riau-Lingga kepulauan, Batam, Johor selatan dan timur Sumatera. Kelompok terbesar dan paling tersebar luas Same Bajo atau Bajau Laut dapat ditemukan di kepulauan Sulu di Filipina, Sabah timur laut, timur Kalimantan, dan di komunitas kecil di bagian timur Sulawesi, Sunda Kecil, dan bagian dari Maluku. Sementara nama "Same Bajo " biasanya digunakan oleh para ahli untuk merujuk pada kelompok ini, mereka mengidentifikasi diri sebagai "Sama Dilaut, atau" a'a dilaut, "yang berarti," orang-orang laut. "

Namun, seperti halnya dalam mengelompokkan etnis dan budaya yang paling rapi dan bersih, kategorisasi populasi air ini menjadi tiga kelompok pasti bermasalah. Meskipun tentu "jelas" bagi pengamat modern dan sering kali untuk kelompok itu sendiri, bahwa tidak ada hubungan langsung antara "Bajau" dan "Orang Laut," pengamatan masa lalu sering tidak membedakan antara kelompok. Mengingat ciri budaya semua populasi akuatik hamper sama dan menunjukkan jumlah yang tak berujung kesamaan, hubungan awal antara kelompok ini adalah sangat mungkin. Meskipun sekarang setiap hubungan seperti ini sangat spekulatif, fakta bahwa ethnonyms "Orang Laut", "Moken," dan "Bajau," adalah semua konstruk eksogen dan dalam kesamaan budaya, agama, dan banyak sejarah, saya percaya pada akal untuk berpikir dalam hal koneksi karena untuk melanjutkan dengan asumsi divisi. Sementara masing-masing tiga kelompok memiliki bahasa yang unik dan menghuni berbagai wilayah Asia Tenggara, semua mode praktek mobilitas spasial mereka sama dan hamper sempurna jika disesuaikan dengan lingkungan air mereka. Untuk tujuan esai ini saya akan fokus pada bidang maritim di sekitar kepulauan Indo-Malaysia dan Sulu dan akan berkonsentrasi khusus pada Orang Laut dan Same Bajo .

Sejarah "Maritories" dari Laut Orang dan Same Bajo

Sebuah survei dari dokumen sejarah dan studi etnografi yang lebih baru memungkinkan kita untuk mencoba melakukan pemetaan kasar dari "maritories," di mana kelompok-kelompok ini hidup, memancing, bepergian, dan memperdagangkan barang-barang mereka. Populasi Same Bajo dapat ditemukan melalui berbagai laut yang sangat besar dari 325 juta kilometer persegi. Berbagai sumber telah melaporkan kelompok Same Bajo di daerah yang sekarang disebut kepulauan Filipina, lokasi mereka berada jauh di utara Surigao, Davao, dan Zamboanga di Mindanao, Sulu seluruh kelompok pulau, dan sepanjang selatan kelompok Tawi-Tawi. Demikian pula, populasi relatif besar Same Bajo telah menetap di timur laut dan timur pantai Sabah, serta pantai timur laut Kalimantan dan pulau-pulau yang berdekatan Sibutu dan Sitangki. kelompok Same Bajo juga diketahui telah menghuni pantai dekat Menado, Ambon dan Kendari di Sulawesi, di samping kelompok Banggai, Sula, dan Togean pulau di bagian tengah dan tenggara pulau. Kelompok Same Bajo juga telah direkam di Selat Tiworo, Teluk Bone, dan sepanjang pantai Makassar, serta di pemukiman yang lebih kecil di seluruh Sunda Kecil, termasuk daerah Lombok, Sumba, Lembata, Adonara, Flores, Roti , dan sejauh timur seperti Halmahera. Pada 1837, George Windsor Earl mencatat "Nelayan Teripang Makassar" di pantai utara Australia. Menurut laporannya, para nelayan dari Sulawesi Selatan dan Kupang sering mengunjungi daerah itu untuk perdagangan ikan dengan penduduk local dan tinggal selama berbulan-bulan.


Meskipun kelompok Orang Laut tidak semua sebagai penduduk Same Bajo , "maritories" mereka tetap mencakup area yang sangat besar yakni kepulauan Indo-Malaysia barat. Menurut Sopher, para Orang Laut berbagai suku (suku) yang sebagian besar terletak di pulau-pulau di kepulauan Riau-Lingga dan bagian selatan Laut Cina Selatan. mereka juga ditemukan tersebar di seluruh pantai selatan Johor Malaysia, pantai timur Sumatra dan pulau-pulau Bangka dan Belitung. Mariam Mohammad Ali mengklaim bahwa populasi besar Orang Laut juga mendiami pantai utara Singapura, namun karena kebijakan pemerintah baru-baru ini yang mengklasifikasi mereka sebagai "warga yang tidak diinginkan," sebagian besar penduduknya pindah ke Pulau Lingga-Riau.

Sejarah Sekilas Laut dan Orang Same Bajo di Asia Tenggara

Dari sekian banyak studi sejarah dan etnografi baru serta pengamatan sebelumnya tentang Cina dan Eropa antara abad keenam belas dan kedua puluh, sangat mungkin untuk meringkas beberapa aspek yang signifikan dari sejarah Orang Laut dan Same Bajo dan mencoba mengidentifikasi peran kedua kelompok semi-nomaden dalam sejarah maritim Asia Tenggara.

Sebelum abad kesembilan belas, sebagian besar Asia Tenggara diperintah oleh pemerintahan yang berbasis maritim dan pertanian. Negara ini terbentuk di sekitar tokoh sentral yang kuat dan yang "dimiliki bersama-sama melalui perdagangan, kekerabatan; praktek seremonial atau agama bersama; berbagai bentuk clientship dan ketergantungan; kekerasan dan intimidasi; dan mungkin bahasa. Daripada terobsesi perluasan wilayah yang keras untuk memperoleh tanah, awalnya pengelolaan maritim berusaha untuk mengendalikan atau mempengaruhi peningkatan jumlah orang sebagai suatu cara untuk mengakses tenaga kerja dan barang perdagangan. Keberhasilan pengelolaan pelabuhan seperti Malaka, Johor-Riau, Makassar, Mindanao, Sulu, Brunei, Palembang, Jambi dan Aceh, sangat bergantung pada kemampuan mereka untuk mendapatkan dan memberikan barang berdasarkan kebutuhan perdagangan internasional dan regional. keberhasilan ini bergantung pada koneksi, yang diperluas dan dikontrak berdasarkan kemampuan pusat dan prestasi, tetapi tetap membentuk jaringan luas mulai dari aliansi perdagangan yang membentang sepanjang laut Asia Tenggara.

Saat itu jaringan ini telah difasilitasi dan pemeliha, pengadaan dan pengiriman barang, dan perlindungan atau kontrol saluran air, itulah sebabnya masyarakat Orang Laut dan Same Bajo terkenal di maritim Asia Tenggara. Sumber-sumber awal inilah yang menunjukkan cikal bakal terbentuknya “masyarakat perahu" yang dibangun sekitar jaringan arus air, sangat bergantung pada populasi air dari daerah tersebut dan ditempat yang luas untuk layanan mereka. Francisco Combes mencatat dari-Sama Bajau pada pertengahan abad ke-tujuhbelas, kemampuan maritim populasi air 'membuat mereka menjadi angkatan laut yang ideal dan merupakan konsekuensi, kebanyakan laki-laki dari bangsa ini dianggap paling kuat dan yang paling ditakuti, karena mereka memiliki kekuatan untuk menduduki laut dan pantai akhirnya membuat diri mereka tuan dari penyeberangan dan bagian-bagian yang diperlukan untuk komunikasi dengan pulau lainnya. Demikian pula, di Selat Melaka, para penguasa Melaka, dan kemudian Johor-Riau, berhati-hati dalam menumbuhkan dan mempertahankan hubungan dengan kelompok Orang Laut yang tinggal di daerah sebagai sarana untuk mengamankan hasil laut yang diinginkan dan menjaga perairan.

Pengetahuan mereka yang mendalam pada laut sekitarnya dimanfaatkan dengan baik oleh orang Laut dan Orang-Sama Bajau untuk menawarkan layanan yang sangat dibutuhkan oleh penguasa lokal. Sebagai gantinya mereka menginginkan hubungan ekonomis dengan kerajaan pesisir dan penguasa bisa menjamin arus perdagangan di pelabuhan-pelabuhan mereka. Karena pengalaman yang cukup di dalam lingkungan maritime orang Laut dan Orang Same Bajo telah memperoleh kemampuan untuk memanen hasil laut, baik untuk kebutuhan hidup mereka sendiri serta untuk perdagangan. Demikian juga, keakraban mereka dengan arus, angin, pulau-pulau, terumbu karang dan beting, memberikan kedua kelompok tersebut keuntungan yang cukup di dalam air dan membuat mereka navigator ideal di daerah perairan berbahaya. Dalam studinya perdagangan tripang Makassar-Cina pada abad kedelapan belas, Heather Sutherland menunjukkan bahwa pedagang Same Bajo sangat mirip dengan Orang Laut, mereka sangat mahir menghubungkan "perdagangan dari anak sungai kecil " ke aliran "yang luas yakni perdagangan internasional, "sering membawa tripang dalam jumlah besar dari daerah tangkapan ikan mereka di sekitar Sulu ke pasar Sulawesi. Seperti yang telah Leonard Andaya tunjukkan bahwa para orang laut tidak hanya menyediakan barang dagang yang bernilai seperti tripang (Beche-de-mer), cangkang kura-kura, mutiara, karang, sarang burung, dan agar-agar, mereka juga perampok yang sangat efektif dan pemasok budak, pendayung dalam armada kerajaan, penjaga kerajaan dan utusan, dan kekuatan tempur angkatan laut yang tangguh.

Itu adalah tugas mereka sebagai pelindung dan penegak jaringan perdagangan, serta "panen manusia" yang telah membuat populasi akuatik daerah identik dengan pembajakan. Pada awal abad kedua belas, Chau Ju-Kua menggambarkan mereka sebagai "bajak laut dan kejam," memperlihatkan "ketakutan pelaut mereka." Pada tahun 1851, JT Thomson menulis tentang "kecenderungan pembajakan," kata Orang Laut g itu berkaitkan dengan "pengenalan seluruh awak yang mereka miliki dengan pantai," memungkinkan "Mereka untuk mengintai di antara bebatuan atau di bawah naungan semak mangrove. Harus dipertimbangkan bahwa apa yang satu orang atau negara mungkin telah anggap pembajakan disisi lain dianggap "perbuatan terpuji" karena dianggap sebagai perlindungan terhadap kepentingan perdagangan negara itu.

Memang, layanan yang ditawarkan oleh Orang Laut dan Orang Same Bajo menempatkan mereka dalam hirarki sosial dan politik yang tinggi diawal pemerintahan maritim. Peran Orang Laut dalam mengendalikan pembajakan di Selat Melaka, selain loyalitas kesetiaan pada penguasa, mereka juga banyak menyumbang keberhasilan untuk kerajaan Sriwijaya. Loyalitas intens Orang Laut untuk para penguasa ini lebih kentara pada masa pemerintahan Melaka, pewaris Sriwijaya pada abad kelima belas. Ahli obat Portugis, Tome Pires, menulis pada abad keenam belas awal asal-usul Melaka, menempatkan penekanan pada peran Laut Orang sebagai dasar. Pires menulis tentang orang Laut melindungi perjalanan Permaisura dari Palembang dan membimbing dia ke lokasi yang paling cocok, akhirnya dia menetap di “tempat Bretão [Bertam di Melaka]."

Sedangkan Orang Laut akan menjaga Permaisura dan membawanya ke lokasi yang cocok untuk "membangun kembali kondisi untuk kebangkitan sebuah Entrepôt sukses di daerah tersebut" untuk menggantikan aliansi makmur mereka dengan Sriwijaya, para Laut Orang mungkin juga menyatakan loyalitas mereka berdasarkan kekuatan yang mereka lihat di garis kerajaan Palembang. Hubungan kekeluargaan tertuang dalam pernyataan orang laut, "Kami juga adalah bagian dari kekuasaan Palembang kuno, kami selalu bersama dengan engkau."

Kelompok Same Bajo mempunyai peran yang sama dalam pembentukan pemerintah awal di bagian timur kepulauan Indo-Malaysia dan Sulu. Pernikahan antara Tumanurung (penguasa mitos turun dari alam atas) dan "penguasa Bajau" (Karaeng Bayo) di awal Sejarah Gowa memungkin adanya hubungan kekerabatan antara Same Bajo dan istana Gowa. Same Bajo mempunyai fungsi yang sama dengan yang dilakukan oleh Orang Laut dalam pelayanan Sriwijaya dan Melaka. Villiers mencatat bahwa "sebagai nelayan, untai-pengumpul, pelaut, dan bajak laut ... yang diperdagangkan di seluruh Kepulauan Indonesia," Same Bajo menawarkan layanan penting dan mungkin memberikan kontribusi besar terhadap keberhasilan Makassar. Contoh serupa dari inisiatif mereka dapat ditemukan dalam sejarah kesultanan-kesultanan Brunei dan Sulu. Sepanjang abad keenam belas, Kesultanan Brunei makmur sebagai hasil dari hubungan mereka dengan kelompok Same Bajo daerah tersebut. Namun, ketika Spanyol mulai menegaskan dominasi mereka yang lebih kuat melalui jaringan perdagangan Brunei menjelang akhir abad keenam belas, Same Bajo merasa lebih menguntungkan untuk menjalin hubungan baru dengan kesultanan Sulu. Menurut D.E. Brown, hal ini jelas bahwa "hilangnya pengembara laut mengharuskan penurunan Brunei.

Dasar dari Kendari di bagian timur Sulawesi adalah contoh lain, mirip dengan cerita asal Malaka yang terkandung dalam Suma Oriental dan sejarah Melayu, populasi air secara aktif memprakarsai "terbentuknya kembali pemukiman seorang pangeran yang mengungsi ke tempat baru di mana perdagangan damai dapat terjadi "Dalam kisah asal-usul, pangeran Arung Bakke lari dari Bone dan menetap di Muna, dia terpaksa melarikan diri lagi karena keterlibatannya dalam perang. Pada saat keberangkatannya, sang pangeran yang diasingkan oleh Bone diundang oleh masyarakat Same Bajo di Kendari untuk menyelesaikan permasalahan antara mereka.

Singkatnya, baik Same Bajo dan Orang laut ditemukan di hampir semua wilayah kepulauan Asia Tenggara dan mereka memainkan peran penting dalam sejarah dari sejumlah pemerintah maritim. Dari pantai Semenanjung Malaya di barat terhadap terumbu Halmahera di timur, dan pulau-pulau di kepulauan Sulu di utara ke pantai Australia di selatan, orang Laut dan Orang Same Bajo dapat ditemukan di seluruh lebih Asia Tenggara. Dengan pengetahuan mereka yang mendalam tentang lingkungan perairan di sekitarnya, kelompok-kelompok ini telah mampu menyediakan makanan bagi keluarga mereka serta memainkan peran penting dalam jaringan perdagangan maritim berbagai pemerintah. Demikian pula, karena kecakapan mereka di laut dan keakraban dengan bahaya perairan, baik Same Bajo dan Orang Laut dicari sebagai angkatan laut dan panduan. Sama seperti gerakan dan hubungan akrab mereka dengan lingkungan banyak membentuk sejarah dan budaya mereka, hubungan mereka dengan laut juga dipengaruhi cara konseptualisasi ruang dan wilayah sekitarnya.

Pada saat negara-bangsa telah menarik garis di seluruh wilayah sebagai cara pemetaan wilayah individu dan mengklaim memiliki ruang khusus, masyarakat, dan sumber daya, Orang Laut dan Same Bajo sama sekali masih berbeda dan menciptakan persaingan mengenai konsep ruang dan wilayah. Ruang dan wilayah, seperti yang dirasakan oleh populasi air, didasarkan pada kemampuan mereka untuk memanfaatkan pengetahuan mereka tentang lingkungan laut dan pesisir untuk mengidentifikasi daerah yang memiliki prospek untuk memancing, menangkap, beribadah, perlindungan, pasokan bahan bangunan, berburu, berkumpul dan mengumpulkan. Pemetaan adat bentangan laut di Asia Tenggara tidak disimpan dalam catatan tertulis tetapi ditransmisikan secara lisan atau melalui observasi dan diturunkan dari generasi ke generasi. Pemetaan secara mental dari kedua kelompok yang mencakup pulau, helai, pohon, karang, perairan, batu, dan fitur pembeda lainnya. Mereka terkait dengan sumber daya tertentu, kekuatan spiritual, atau sejarah, dan mereka dikunjungi pada waktu tertentu untuk tujuan yang jelas.

Kelompok-kelompok ini sering dicirikan sebagai nomaden karena mobilitas mereka dan kecenderungan untuk meninggalkan pemukiman dan tambatan hanya dengan sedikit provokasi. Namun mereka memiliki sistem yang kompleks dari taksonomi teritorial berdasarkan link historis yang berakar ke daerah-daerah tertentu dan zona sumber daya. Misalnya, marga yang berbeda dari Orang Laut menempati dan secara rohani dan bertanggung jawab pada pulau-pulau tertentu, karang, atau daerah tambatan. Cynthia Chou telah menunjukkan, Orang Laut suku atau suku "mengatakan bahwa mereka sendiri adalah bagian dari sebuah wilayah tertentu," sebuah rasa memiliki yang bergantung pada riwayat ruang khusus. Daerah ini sering dianggap rumah bagi kehadiran spiritual tertentu, sejarah terkait dengan suku tertentu atau keluarga, atau berkaitan dengan sumber daya tertentu dalam waktu tertentu dalam setahun. Nama masing-masing kelompok seringkali didasarkan pada asosiasi wilayah, dengan nama masing-masing daerah biasanya berhubungan identitas Orang Laut. Pengertian pada wilayah dan tempat "berkembang melalui pertemuan antara makhluk laut dan pengalaman-mengumpulkan, mengamati, dan menceritakan kisah-kisah tentang hal-hal yang ditemukan [dan berpengalaman] di laut." Jadi, masing-masing kelompok bertanggung jawab untuk melindungi (menjaga) wilayah mereka dan untuk menenangkan roh-roh dan / atau mempertahankan sumber daya di daerah tersebut. Wilayah-wilayah individu, diwariskan sebagai hadiah dari nenek moyang mereka, yang inalienably terkait dengan keluarga tertentu atau klan, yang menjaga daerah atas nama almarhum. Sebagaimana catatan Chou mengenai Orang Laut, jumlah daerah-daerah perwalian untuk "pemberian gelar" menyatakan memiliki sejarah wilayah tertentu yang mendahului klaim wilayah dari negara-bangsa.

Kelompok Same Bajo memegang konsep ruang dan wilayah yang mirip Orang Laut. Karena perluasan permukiman Same Bajo dan hubungan sosial dan politik di antara mereka, individu atau kelompok dapat memilih tinggal dan bekerja di ruang yang lebih kecil, memulai dengan pelayaran sebagai nelayan yang berlangsung beberapa hari, atau memancing / atau memungut hasil laut di pulau yang berjarak ratusan mil dari lokasi rumah mereka, mereka bisa bertahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun pada suatu waktu. Namun, penamaan dan klasifikasi ruang-ruang mengungkapkan pengetahuan yang mendalam tentang pemandangan laut luas yang mereka lintasi. Sebagaimana studi Celia Lowe yang menjelaskan tentang kelompok Same Bajo di Kepulauan Togean, ruang-ruang yang dimaksud sangat terkait dengan gaya hidup, budaya, dan keyakinan dari Same Bajo , bertindak sebagai "perangkat yang membantu mengingat hal yang dua kali lipat telah melewati mereka secara fisik, dan bagaimana tentang sejarah "Bekerja dalam konsepsi ruang dan wilayah, terumbu, kumpulan air dalam, perairan, batuan, dan pelabuhan yang terlindung, serta untaian pesisir dan mangrove yang mencakup dunia maritim Asia Tenggara, terdiri dari dunia Orang Laut dan Same Bajo, perbatasan yang "seluas pergerakan mereka akan memungkinkan mereka untuk melindungi."

Pengertian tentang "wilayah" biasanya menggambarkan ruang terbatas serta penggunaan sumber daya dan gerakan terbatas. Namun, dalam kasus wilayah Same Bajo dan Orang laut, ruang-ruang terus menjadi zona akses tanpa batas yang relatif bebas dan pertukaran timbal balik. Kelompok-kelompok lain, air dan tanah sama, bebas untuk masuk ke dalam zona tersebut dan menggunakan sumber daya selama mereka melakukannya dengan hormat dan menerima izin dari kepala suku (Kepala suku). Sebagai contoh, penelitian Chou di daerah Riau menemukan bahwa, sesuatu yang lazim untuk keluarga Orang Laut dari Tiang Wang Kang [di antara pantai barat daya Banten dan Pulau Panjang] untuk pindah ke Pulau Nanga [di ujung tenggara Galang] ketika hendak panen teripang yang baik, "demikian pula , "selama musim comek (berbagai sotong), maka Orang Laut dari Pulau Nanga akan pergi ke Tiang Wang Kang.

Sistem kepemilikan seperti yang dijelaskan secara kompleks oleh Chou, tumpang tindih "hubungan wilayah yang saling berhubungan" menjadi bagian dari tradisi sejarah yang terganggu mendahului perbatasan kedua kolonial maupun pasca-kolonial. Jaringan laut dan wilayah pesisir merupakan dunia dari Orang Laut dan Same Bajo dan terstruktur sedemikian rupa, selama beberapa generasi, telah memastikan pemeliharaan sistem sosial ekonomi dan sumber daya yang hidup yang telah berkelanjutan. Dalam sistem ini, perbatasan menjadi lebih lancar dan wilayah berdasarkan pada sumber daya dan gerakan mereka selain rasa kepemilikan.

Dengan meningkatnya kekuatan kolonial sejak abad keenam belas dan dengan pembentukan batas negara-bangsa dan nasional di abad kedua puluh, konsep-konsep tradisional ruang dan wilayah yang diselenggarakan oleh Orang Laut dan Same Bajo telah menentang pembatasan cara bergerak hidup mereka. Sebagaimana catatan Chou dari Orang Laut, kelompok ini memandang batas-batas dalam hal temporal, melihat "perbatasan sebagai produk sampingan dari situasi sejarah tertentu." Pada tahun 1824, Perjanjian Inggris-Belanda menarik garis demarkasi di Selat Melaka dan akhirnya seluruh dunia Melayu, mereka memperbaiki kepemilikan wilayah dengan garis tertentu sesuai dengan derajat lintang dan bujur. Sebagaimana dalam Carl Trocki, garis-garis pemisahan membagi dunia Melayu dan "lembaga sewenang-wenang membagi air dan kelompok pulau-pulau yang kenyataannya sampai sekarang tanpa batas, yang sebelumnya menjadi wilayah kesatuan politik." Dengan cara yang sama, pasca-kolonial negara Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Filipina, telah membentuk wilayah nasional dan perbatasan sesuai dengan bentuk kolonial sebelumnya dan sangat berdampak pada dunia maritime Orang Laut dan Same Bajo .

Di dunia yang secara historis dipersatukan oleh laut, dampak cara pemetaan asing dan pembagian petugas sangat luar biasa. Konsepsi Adat ruang dan wilayah seluruhnya diabaikan oleh baik pemerintah kolonial dan negara pengganti. Untuk-Sama Bajau wilayah Filipina selatan dan timur Kalimantan dan Sabah, baik garis perbatasan nasional dan bukti yang dibutuhkan warga Negara atau ijin yang diperlukan untuk beroperasi dalam baris tersebut adalah konsep asing, yang selalu mengesampingkan gerakan dan perdagangan tradisional mereka dan dianggap belum mengganggu keduanya. Demikian halnya di Lingga kepulauan Riau, gerakan dan perdagangan kelompok Orang Laut yang secara historis diperkuat dan dipertahankan dengan politik kuat dari dunia Melayu, telah dibatasi dengan dibangunnya batas yang membagi wilayah dan sumber daya antara Malaysia, Indonesia, dan Singapura.

Dalam kasus orang laut, telah terjadi peningkatan tekanan diberikan pada mereka untuk meninggalkan gaya hidup nomaden mereka dan mengadopsi hidup menetap. Digolongkan sebagai suku-suku terasing atau Masyarakat terasing (suku terasing atau orang yang terisolasi), pemerintah Indonesia telah membuat program yang focus pada Orang Laut seperti Pembangunan Masyarakat Suku Terasing (Pengembangan Masyarakat Adat Terpencil), yang ditujukan untuk pmbangunan ekonomi, sosial, dan perubahan budaya untuk mengasimilasikan mereka ke dalam masyarakat Indonesia yang lebih luas.

Di Indonesia, serta Malaysia dan Singapura, Orang Laut dipandang sebagai "warga anomali" yang merupakan hambatan bagi pembangunan bangsa dan proyek modernisasi. menurut James Scott, gerak populasi dilihat oleh negara sebagai "orang bebas" yang menempati "ruang tanpa pemerintah" dan karena itu sulit untuk mengatur, pajak, dan kontrol. Dalam konteks Malaysia dan Indonesia, "masyarakat terpencil ini" tidak cocok dengan identitas budaya dan etnis yang dibayangkan golongan mayoritas, dan karena itu membutuhkan hidup menetap sehinnga cara hidup, dapat "diterima" agama, dan "lebih produktif".

Selain program-program pemerintah yang bertujuan mengubah cara hidup Orang Laut dan mengatur gerakan mereka, pemberlakuan batas-batas laut nasional Indo-Melayu telah memaksa mereka untuk menyeberangi perbatasan guna melanjutkan hidup mereka dengan cara tradisional. Tindakan ini mengharuskan seseorang "tunduk pada kedaulatan sebuah negara yang diakui untuk mendapatkan dokumen yang benar dan dinggap sah."

Di beberapa daerah hal ini membutuhkan uang untuk membeli kertas legal atau paspor, dan kasus yang lain memungkinkan menyuap pejabat perbatasan yang korup. Seringkali, diberlakukannya perbatasan, izin, dan pajak telah memaksa banyak masyarakat laut menyeberang dan melakukan perdagangan ilegal, menciptakan kembali ekonomi tradisional mereka yang pernah dihormati dan cara hidup sebagai bentuk penyelundup "ilegal" atau perdagangan. Dalam kasus Laut Bajau di daerah Samporna bagian Sabah, ketidakcocokan gagasan yang saling bertentangan mengenai ruang dan wilayah menjadi sangat jelas ketika pada awal 1960-an, para pejabat pemerintah Malaysia berusaha untuk mendistribusikan paspor dan kartu identitas untuk sebuah desa Same Bajo sementara sebagian keluarga dan anggotanya sedang pergi memancing, dalam kondisi musim pancing.

Kesulitan ini semakin rumit dan sangat berisiko selama konflik Malaysia-Filipina di wilayah timur laut Kalimantan di tahun 1960-an, Gurkahs melakukan penggerebekan malam di desa Same Bajo desa wilayah itu, memeriksa untuk mengidentifikasi bukti kewarganegaraan, dan menangkap mereka yang tidak memiliki pembuktian yang diperlukan.

Kesimpulan

Thongchai mengajak para sejarawan untuk mengeksplorasi tepi dan celah negara-bangsa dan sejarah nasional sebagai sarana untuk "mengekspos batas-batas negara sebagai suatu entitas," adalah metode yang ampuh untuk memikirkan kembali dan mempermasalahkan bagaimana menulis sejarah. Jika memang celah sejarah menantang tersebar luas "pola fikir kita menyempurnakan kerajinan kapal kami," maka sama manfaatnya untuk mempertanyakan kecocokan bangsa dan perbatasan dalam konteks populasi orang Laut dan Same Bajo . Gerakan mereka dan konsep-konsep unik tentang ruang dan teritorial tidak hanya memaksa sejarawan untuk membawa kelompok terpinggirkan dari celah ke dalam kerangka nasional, namun keberadaan mereka juga mendorong para sarjana Asia Tenggara untuk memikirkan kembali konsep ruang dan definisi daerah teritorial.

Mengingat bahwa kelompok perairan yang ditemukan di seluruh kepulauan Asia Tenggara, keberadaan mereka dan gaya hidup menimbulkan pertanyaan penting bagi para sejarawan. Misalnya, dalam kasus kelompok Same Bajo yang ditemukan di Filipina selatan, timur laut Sabah, timur Kalimantan, dan sebagian besar Indonesia timur, yang secara tradisional berlayar ke daerah pantai di Laut Jawa, Papua Barat, dan mencapai dari Australia utara, kita mesti bertanya "bagaimana bisa orang semi-nomaden seperti Sam-Bajau ditampung dalam hal batas-batas negara, wilayah dan kewarganegaraan?" "Bisakah sejarah akan populasi bergerak ini ditulis dalam sejarah nasional yang ditetapkan oleh perbatasan saat ini?" Jika tidak, bagaimana sejarah bisa menyampaikan populasi bergerak ini?”


Sehubungan dengan Orang Laut dan Orang Same Bajo , saya hanya bisa berspekulasi mengenai kerangka kerja alternatif. Untuk populasi perairan Asia Tenggara, ruang dan gerakan ditentukan dan dipetakan menurut rasi bintang, arus laut, sumber daya, dan batimetri, serta angin musiman dan pola cuaca. Untuk kelompok ini, teritorial juga bersifat fleksibel dan alami. Berdasarkan kesamaan lampiran pada tempat-tempat sejarah dan spiritual penting, gerakan sumber daya laut, keamanan suatu daerah, dan kemampuan daerah untuk mengakomodasi gaya hidup khusus mereka, konsepsi Orang Laut dan Same Bajo mengenai ruang dan wilayah yang kompleks dan terus berubah. Karena itu konsep perairan di lingkungan Asia Tenggara dan hubungan mereka dengan lautan, homespace dari masyarakat laut meliputi wilayah maritim secara keseluruhan. Dengan pemikiran ini, orang mungkin mengusulkan sejarah yang disusun tidak kaku mengenai wilayah dan perbatasan tetapi didasarkan pada konstruksi lebih mengalir. Mengikuti pandangan Ben Anderson dan Arjun Appadurai, jika bangsa ini adalah hal yang dibayangkan, kemudian "itu adalah imajinasi yang akan membawa kita melampaui bangsa." Sementara banyak sejarawan telah lama mengakui wilayah-jaringan menyeluruh dan jaringan perdagangan, beberapa telah menulis sejarah yang menggabungkan penduduk yang berpindah-pindah kedalam narasi mereka. Keberadaan masyarakat yang bergerak dan berbagai jaringan mendahului dan berpotongan batas-batas nasional dimasa kini mempersulit apapun studi yang hanya berfokus pada peristiwa apa yang terjadi dalam wilayah tertentu. Semua ini bukan untuk mengatakan bahwa sejarah nasional tidak mempunyai nilai. Sebaliknya, tulisan ini hanya menunjukkan bahwa di daerah yang secara historis telah dipersatukan oleh laut, dan mungkin tidak bijaksana untuk menghentikan eksplorasi ini di garis pantai negara-negara yang dilintasinya.

1 view0 comments